Pejuang MMA Angela Lee membantah penindasan dalam talian selepas kematian bintang TV

Pejuang MMA Angela Lee menggesa pengguna media sosial untuk “berfikir dua kali sebelum anda bercakap” setelah kematian ahli gusti muda dan bintang TV yang menjadi sasaran penyalahgunaan dalam talian.

Lee, pemegang gelaran juara atom ONE Championship, mengatakan dia berharap dapat menolong Hana Kimura, yang muncul dalam rancangan realiti Jepun “Terrace House” di Netflix.

Kimura, 22, meninggal bulan lalu dalam kejadian bunuh diri, yang mendorong Jepun untuk mengambil langkah-langkah yang lebih tegas untuk menentang buli siber.

“Sentiasa berada di depan umum akan memberi banyak tekanan kepada siapa pun,” tulis Lee, 23, di Instagram.

“Sekarang tambahkan penilaian orang, kritikan, komen yang tidak dipedulikan, komen yang membenci … Itu sudah cukup untuk mendorong sesiapa sahaja.”

Lee, yang berketurunan Korea dan Singapura, memperingatkan bahawa kata-kata kasar dapat “memusnahkan” kehidupan, dan mengatakan setiap orang perlu berhati-hati ketika membuat catatan dalam talian.

“Saya tidak faham mengapa orang merasakan perlunya menyebarkan negatif dan hasrat buruk kepada orang lain, yang tidak pernah mereka temui,” tulisnya.

“Kata-kata anda dapat mengangkat dan menyembuhkan seseorang tetapi mereka juga dapat menjatuhkan dan menghancurkan seseorang. Tolong, fikirkan dua kali sebelum anda berbicara. Ini dapat menyelamatkan nyawa seseorang.”

Catatan terakhir Kimura di Instagram adalah gambar dirinya dan kucing dengan mesej: “Saya mencintaimu, mempunyai kehidupan yang panjang dan bahagia. Maafkan saya.”

Di Korea Selatan, buli siber menjadi berita utama tahun lalu ketika dua bintang wanita K-pop bunuh diri setelah menghadapi serangan dalam talian

Related posts