Regangan otot dahulu buat Mun Yee

Penyelam negara akan kembali ke kolam renang Isnin depan tetapi empat kali pemain Olimpik Leong Mun Yee tidak akan menuju ke perairan – dia akan berada di gim terlebih dahulu.

Baginya, ini semua tentang membina asas untuk apa yang akan menjadi tahun terakhir yang mencabar dalam kariernya yang terkenal.

“Saya kehilangan jisim otot tanpa latihan yang betul dan perlu mendapatkannya semula sebelum melakukan penyelaman yang betul. Saya telah menunggu lampu hijau untuk kembali menjalani latihan.

“Saya terlalu lama berlatih dan latihan gim kering meningkatkan prestasi kami.

“Ini akan menjadi tahun yang penting bagi saya dan keutamaan sekarang adalah bersiap-siap untuk Olimpik,” kata Mun Yee, yang telah menunjukkan bahawa Sukan Tokyo akan menjadi penampilan terakhirnya di peringkat antarabangsa.

Ini akan menjadi jalan keluar sejarah bagi Mun Yee ketika dia muncul di Tokyo tahun depan kerana dia akan menjadi atlet Malaysia pertama yang bertanding dalam lima Olimpik. Dia bertanding di Sydney (2000), Athens (2004), Beijing (2008) dan London (2012). Dia tidak terpilih untuk edisi Rio de Janeiro pada tahun 2016. Pelatih Yang Zhuliang memilih Pandelela Rinong untuk bergandingan dengan Cheong Jun Hoong dan duo tersebut terus menuntut perak dalam sinkronisasi platform 10m wanita.

Dia membuat keputusan untuk Tokyo dalam sinkronisasi platform 10m wanita dengan Pandelela ketika mereka meraih perak di Kejuaraan Akuatik Dunia di Gwangju, Korea Selatan tahun lalu.

Tahun depan, dia mempunyai sasaran lain selain Olimpik. Dia juga mahukan pingat di Diving World Cup pada bulan Februari. Ini akan menjadi pemanasan hebat kerana Piala Dunia, yang pada asalnya dijadualkan pada bulan April, akan diadakan di Tokyo, di tempat yang sama dengan Olimpik.

Dengan empat penampilan Olimpik, Mun Yee kini menjadi ahli sebuah kelab yang sangat eksklusif yang terdiri daripada pelaut Kevin Lim dan pemain shuttle Lee Chong Wei.

Tokyo akan menyaksikan dua lagi Olimpik empat kali baru di Pandelela dan mengejar pelumba basikal Azizulhasni Awang.

Related posts