Messi meletakkan 'drama' Barca di belakangnya ketika Argentina mencari permulaan yang pantas

Pemain bola sepak superstar Lionel Messi akan berehat sebentar dari sinetron Barcelona ketika dia berusaha untuk memecat Argentina ke Piala Dunia di Qatar dan apa yang mungkin merupakan peluang terakhirnya untuk mencuba memenangi trofi yang diinginkan.

Pemain berusia 33 tahun itu, yang merupakan pemenang rekod enam kali Ballon d’Or, telah memenangi segalanya dalam permainan kelab dengan Barcelona beberapa kali tetapi kabinet piala internasionalnya kelihatan kosong.

“Satu-satunya gol yang saya miliki sekarang adalah memenangi Piala Dunia dengan pasukan kebangsaan,” katanya.

Yang paling hampir dengannya sejauh ini adalah sebagai kalah finalis menentang Jerman pada tahun 2014.

Pertembungan hari Khamis dengan Ecuador memberinya peluang untuk mula membangun ke arah yang terakhir.

Dia akan berusia 35 tahun pada saat Piala Dunia Qatar berakhir, dan akan berusia 39 tahun semasa pameran global berikut di Amerika Utara.

Sementara itu, dia mempunyai sepasang kelayakan – Argentina juga melakukan perjalanan ke Bolivia pada Selasa depan – untuk mengalihkan perhatiannya dari perjalanan kelabnya.

Messi cuba memaksa keluarnya dari pasukan gergasi Catalan itu pada musim penutupan tetapi Barca berpegang teguh dan klausa pelepasan 700 juta euro memastikan dia kekal, walaupun tidak berpuas hati.

Bermain Ecuador di tanah airnya mungkin memberikan kelonggaran selamat datang tetapi juga penuh dengan kesukaran yang berpotensi.

Empat tahun yang lalu pada awal kelayakan Piala Dunia 2018 di Rusia, Ecuador mengejutkan Argentina 2-0 di Stadium Monumental River Plate di Buenos Aires.

Ia memerlukan hatrik oleh Messi yang terinspirasi dalam kelayakan terakhir Argentina – pergi ke Ekuador – untuk menghantar dua kali juara dunia itu ke Rusia.

Perlawanan hari Khamis akan diadakan di stadium ikonik yang lain: Boca Juniors ‘Bombonera.

Tetapi ia akan menjadi pengalaman nyata di tanah kosong yang biasanya akan terpental dengan tempat yang penuh dengan beberapa peminat paling kuat dan bersemangat di dunia.

Covid-19 telah menaruh harapan kepada orang ramai yang membayar.

Ini adalah Argentina yang jauh berubah dari yang kecewa di Piala Dunia yang lalu.

Jurulatih muda Lionel Scaloni memulai regenerasi skuad yang bercita-cita tinggi berikutan keluar dari Rusia di bawah bimbingan Jorge Sampaoli.

Namun, di samping ‘penjaga baru’ Scaloni masih terdapat beberapa topi lama, seperti Messi.

“Kita dapat mengatakan bahawa ada tujuh atau lapan pemain” memori “yang menjadi asas,” kata Scaloni, sambil menunjukkan bahawa dengan “hanya satu hari persiapan” mereka akan memerlukan ketua yang berpengalaman untuk membantu pasukan berjalan lancar.

Dia akan tanpa penyerang Manchester City yang cedera, Sergio Aguero, sementara Scaloni telah meninggalkan pemain sayap Paris Saint-Germain, Angel Di Maria.

“Messi memerlukan dua pemain di depannya agar dia dapat membantu, dan duduk dalam, bukan di ujung. Itulah bagaimana kami mendapat keputusan di Brazil Copa America 2019,” tambah Scaloni merujuk pada kedudukan ketiga Argentina.

Seorang pemain yang bersaing untuk memimpin barisan adalah Sevilla’s Lucas Ocampos.

“Dia kuat, teknikal dan menjaringkan gol, dan juga membantu dalam fasa pertahanan,” kata Scaloni, yang juga harus memilih antara Paulo Dybala dari Juventus dan pemain laut Inter Milan, Lautaro Martinez.

Ini adalah masa yang penuh gejolak bagi Ekuador, yang akan dipimpin oleh pemain Argentina, Gustavo Alfaro setelah pemain Belanda, Jordi Cruyff berhenti tanpa pernah memimpin pasukan.

Cruyff, anak kepada legenda Belanda akhir Johan Cruyff, telah disewa pada bulan Januari tetapi bola sepak dimasukkan ke dalam lockdown atas covid-19 sebelum dia dapat mengambil alih pertandingan pertamanya dan dia kemudian mengundurkan diri pada bulan Julai tanpa tarikh memulakan semula.

Alfaro telah melatih 13 kelab di Argentina, memenangi Copa Sudamericana bersama Arsenal pada tahun 2007, tetapi ini adalah pekerjaan pertama pemain berusia 58 tahun itu sebagai jurulatih pasukan kebangsaan.

Related posts